10 Makanan Penurun Darah Tinggi bagi Penderita Hipertensi

10 Makanan Penurun Darah Tinggi bagi Penderita Hipertensi

Makanan penurun darah tinggi bagi penderita hipertensi membantu menyeimbangkan tekanan darah melalui konsumsi makanan rendah garam, tinggi serat, dan kaya akan nutrisi.

Hypertensi, atau tekanan darah tinggi, telah menjadi salah satu masalah kesehatan yang umum terjadi di seluruh dunia. Faktor-faktor seperti gaya hidup, pola makan, dan predisposisi genetik memiliki peran penting dalam meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit ini.

Namun, berita baiknya adalah alam telah menyediakan berbagai jenis makanan yang dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi secara alami. Berbagai makanan ini tidak hanya lezat, tetapi juga kaya akan nutrisi yang mendukung kesehatan jantung dan pembuluh darah.

Shopee Terbaru

1. Pisang

Pisang telah lama dikenal karena kandungan kaliumnya yang tinggi, yang membantu menurunkan tekanan darah tinggi. Kalium berperan dalam mengeluarkan natrium dan air dari tubuh.

Ini memiliki dampak positif karena natrium dapat meningkatkan volume darah, yang pada akhirnya memengaruhi tekanan darah. Dengan menjaga keseimbangan natrium, konsumsi pisang dapat membantu menurunkan tekanan darah secara efektif.

2. Sayuran Hijau

Sayuran hijau seperti bayam, kale, lobak hijau, sawi, dan selada juga merupakan sumber kalium, magnesium, dan serat. Mengonsumsi setengah cangkir sayuran hijau matang setiap hari dapat berkontribusi dalam mengurangi tekanan darah tinggi.

Penting untuk memilih sayuran segar karena produk dalam kaleng sering kali mengandung sodium tinggi, yang dapat meningkatkan tekanan darah.

3. Telur

Telur
Foto: Unsplash/Tamanna Rumee

Telur juga dapat menjadi opsi makanan yang membantu menurunkan tekanan darah tinggi. Penelitian yang disajikan dalam American Chemical Society menunjukkan bahwa protein yang terdapat dalam putih telur memiliki potensi untuk menurunkan tekanan darah.

Meskipun studi pada tikus menunjukkan bahwa protein dalam putih telur memiliki efek menurunkan tekanan darah, seperti halnya dosis rendah obat penurun tekanan darah, perlu penelitian lebih lanjut untuk mengonfirmasi manfaat khusus telur dalam menurunkan tekanan darah pada manusia.

4. Mentimun

Selain menjadi camilan yang segar, mentimun juga dapat membantu mengontrol tekanan darah. Kandungan kalium dalam mentimun berperan dalam mengatur jumlah natrium yang disimpan oleh ginjal.

Baca Juga:  15 Rekomendasi Makanan untuk Diet Sehat yang Perlu Dicoba

Keseimbangan elektrolit ini memainkan peran kunci dalam menjaga tekanan darah yang sehat. Selain itu, mentimun kaya akan vitamin C, kalium, dan antioksidan seperti karotenoid dan tokoferol, yang semuanya berkontribusi pada pengaturan atau penurunan tekanan darah.

5. Oatmeal

Oatmeal juga terbukti efektif dalam menurunkan tekanan darah tinggi. Kandungan serat beta-glucan dalam oatmeal telah terbukti secara klinis dapat menurunkan tekanan darah sistolik dan diastolik.

Selain itu, makanan tinggi serat juga membantu mengontrol nafsu makan dan mencegah obesitas, yang merupakan faktor risiko lainnya untuk tekanan darah tinggi.

Penggabungan oatmeal dengan buah-buahan seperti buah beri, granola, dan bubuk kayu manis juga dapat menciptakan sarapan yang sehat dan lezat.

6. Brokoli

Brokoli, sayuran yang kaya akan mineral seperti kalium, magnesium, dan kalsium, telah dikenal memiliki dampak positif dalam menurunkan tekanan darah.

Kandungan mineral ini tidak hanya membantu menstabilkan tekanan darah, tetapi juga dapat melindungi pembuluh darah arteri dari kerusakan.

Dengan mengonsumsi brokoli secara rutin, seseorang dapat membantu mengurangi risiko berbagai penyakit kardiovaskular seperti stroke iskemik.

Kredivo Terbaru

7. Yoghurt

Yoghurt, produk susu yang mengandung kalsium tinggi, juga dipercaya memiliki manfaat dalam menurunkan tekanan darah. Selain itu, kandungan probiotik yang tinggi dalam yoghurt diyakini dapat membantu dalam mengatur tekanan darah.

Mengonsumsi yoghurt sekitar satu cangkir setiap hari, baik langsung maupun dicampur dengan buah, kacang-kacangan, atau granola, dapat menjadi pilihan untuk menambahkan makanan ini dalam diet harian.

8. Cokelat Hitam

Cokelat hitam, dengan kandungan antioksidan flavanol, juga terbukti dapat meningkatkan elastisitas pembuluh darah.

Namun, konsumsi cokelat hitam dalam jumlah yang tidak berlebihan, sekitar 1 ons sehari, sangat dianjurkan. Pastikan juga bahwa cokelat yang dikonsumsi memiliki setidaknya 70 persen kakao untuk mendapatkan manfaat yang optimal.

9. Buah Beri

Buah Beri
Foto: Unsplash/Jamie Street

Buah beri, terutama blueberry, memiliki kandungan flavonoid alami yang bermanfaat dalam mencegah hipertensi dan menurunkan tekanan darah.

Penggunaan blueberry, raspberry, atau stroberi dalam menu harian atau diet dapat memberikan manfaat yang signifikan.

Penggabungan buah-buahan ini dengan sereal atau granola untuk sarapan atau sebagai hidangan penutup yang sehat bisa menjadi pilihan yang baik.

Baca Juga:  5 Makanan Terbaik Untuk Pertumbuhan Rambut

10. Susu Skim

Susu skim, yang merupakan sumber alami kalsium dan vitamin D, juga memiliki dampak positif dalam menurunkan tekanan darah. Kombinasi kedua nutrisi ini telah terbukti dapat menurunkan tekanan darah dalam rentang 3 hingga 10 persen.

Konsumsi susu skim, yang rendah lemak, dapat membantu dalam menjaga tekanan darah dan mengurangi risiko penyakit jantung.

Meskipun pengelolaan tekanan darah tinggi bukanlah hal yang mudah, kombinasi dari pola makan sehat, olahraga teratur, dan konsultasi rutin dengan dokter dapat membantu dalam mengendalikan tekanan darah.

Mengonsumsi makanan penurun tekanan darah secara konsisten dapat menjadi langkah preventif dan terapeutik yang penting dalam menghadapi masalah hipertensi.

Adapun pentingnya menjaga keseimbangan dalam pola makan, memperkaya menu harian dengan makanan alami yang bermanfaat bagi kesehatan jantung dan pembuluh darah harus selalu diingat.

Langkah-langkah kecil ini dalam pemilihan makanan sehari-hari dapat memberikan dampak yang besar dalam menjaga kesehatan jantung dan membantu menurunkan risiko terkena penyakit kardiovaskular.

Also Read

Bagikan:

Regina B

Regina suka menyelami setiap momen hidupnya, merekam dengan kamera iPhone dan menyimpan di buku catatannya.

Tags